Berangkatlah dengan Penuh Rasa Cinta yang Menenangkanmu, Sayang. Remember There I’m here

Berangkatlah dengan Penuh Rasa Cinta

Semester 2 telah tiba.. mari sambut kesibukan kita lagi, tugas-tugas ini itu semoga semuanya bersahabat ya guys. Yang LDR beda kampus, beda kota atau beda pulau bahkan beda Negara sabar yaa masa liburan telah habis haha. Relakanlah pasanganmu pergi kembali (aihhh)

Gue udah libur dari tanggal 15 desember si, masuk ngampus lagi tanggal 19 januari (kenyang kan libur), tapi pasangan gue libur pertengahan januari sampai 16 februari (jadi kita libur ditanggal yang berbeda). Selama dia disini gue Cuma ketemu dia 3 kalii, setelah 6-7 bulan engga ketemu (emmm….). setiap ada kesempatan ketemu kita pasti sempetin ngobrol lah pasti, nonton juga, bercanda gila gitu deh dijalan (jadi pusat perhatian orang banyak kita si sudah biasa haha). Ditengah-tengah liburannya tiba-tiba gue dibikin mellow gara-gara dapet message :
“sayang, aku berangkat ke**** (salah satu kota dengan sebutan the spirit of java)  tgl 10 februari”.
 “katanya tgl belasan kan kamu masuk tgl 16?” Gue bales gitu.
“iyaa, mau ngisi krs” balesnya.
“yasudah” balesku
“gpp kan?”
“iya gpp dong”. (yaelah pake nanya gpp segala, tuh orang ga ngerti banget). Rasanya gue pengen tiba-tiba bilang “kamu engga pernah ngertiin perasaan aku (ala radityadika)”. Tapi gue ga jadi bilang kaya gitu takut dia tiba-tiba pura-pura mati kan repot.
berangkat dengan rasa cinta

berangkat dengan rasa cinta via sofieokt.blogspot.com

Nah, besok 10 februari 2015, penggennya sih tu hari diskip aja gituh engga usah ada hari itu. Karena besok berarti gue ditinggal (lagi) untuk kurang lebih 6 bulan kedepan. Ya resiko emang harus dijalani, namanya udah sayang mau gimana lagi, gituu yaa emm. Gue gak nganterin dia ke stasiun si, kan takutnya kalau gue ikut nanti pas dia pamitan terus salaman disitu sama gue, terus dia naik ke kereta sambil melambaikan tangan (alias dadah) kegue, ehhhh.. bisa-bisa gue nangis Bombay (stasiun bisa-bisa banjir airmata haha). Kan enggak lucu vroh kalo gitu. Cukuplah gue ngirim message panjang yang intinya sih cuman “hati-hati ya” udah gitu doang. (harap maklum kita emang pasangan ter-gesrek 2015, jadi ya begini adanya).

Kenapa gue sedikit bercerita disini, karena gue pengen ngungkapin aja apa yang gue rasain, yang namanya ditinggalin emang sakit ya termasuk ditinggal pergi ke tempat jauh dari lokasi kita tinggal dengan segala alasannya. Tapi kita juga harus tau pasangan kita juga masih punya cita-cita, tujuan hidup yang jauh lebih penting dari cuman ngurusin ‘pacaran’. So, jadilah pasangan yang mau mengerti kesibukan masing-masing, apalagi kalau dia pergi untuk mencari ilmu, menuntut ilmu agar bisa mencerdaskan dirinya dan orang banyak demi kwalitas sumber daya manusia yang baik ya jangan dihalang-halanginlah, biarkan dia mengeksplor kebebasannya dalam segala sesuatu yang positif (busetdah bahasa ekeu)….

Setelah mau mengerti kesibukan masing-masing  lalu marilah saling menghargai profesi masing-masing juga, dengan saling menghargai pekerjaan/profesi kita masing-masing maka dengan itu kita dengan pasangan bisa sharing apa yang kita ingin tau dari profesinya ataupun sebaliknya dan juga kita semestinya bersedia menerima segala resiko jalan atau pilihan yang sudah diambil bersama. tetaplah percaya walau seseorangmu itu berada jauh disana, semoga tetap saling bergenggaman tangan. berangkatlah dengan penuh rasa cinta yang membuatmu tenang sayang, jaga mata dan hati yaa, ingat ada aku disini.. cielllahh.

Okee baiklah segitu dulu, bye .. thank you.. I love you all

Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *