Hidupku Bahagia

Hidupku Bahagia

Panggil saja aku “kasih” terlahir  sejak 15  tahun yang lalu disebuah kota yang indah,ramai penduduknya walau orangtuaku bukan asal dari kota ini .aku terlahir dari keluarga yang sangat harmonis, memiliki seorang kakak laki-laki yang sedang dalam study S1 bahasa korea nya (semester 5)  disalah satu universitas swasta diindonesia. Sekarang aku duduk dibangku kelas 1 SMA jurusan ipa. Sudah lama aku tinggal dikota ini. Tapi sejak TK, SD, SMP, SMA aku selalu disekolahkan disekolah yang dimana disitu tidak ada teman yang asalnya dari sekitar rumahku. Jadi, dapet teman yaa yang rumahnya jauh gitu deh. Jadilah ,dari kecil juga aku tak punya teman disekitar rumah karena mereka beralasan karena tak satu sekolahan (biasalah anak kecil gitu) haha. Walaupun bisa dibilang kuper banget kalo dilingkungan rumah, tapi aku dikenal baik dilingkungan sekolah, akupun punya banyak teman,sahabat banyak disana sampai sekarang aku kelas 1 SMA pun aku masih saling mengabari dengan teman TK,SD,SMP ku yang lalu.

Hidupku Bahagia

bahagia via female.kompas.com

Sekarang udah SMA ni, kata orang-orang sih jaman paling indah tuh ya disini, jaman SMA. Sekolah baru,teman baru, guru baru, dan pastinya lingkungan baru . dan lagi tak ada teman yang seumuranku dari daerah yang sama alamatnya denganku. Tapi aku sudah terbiasa dengan itu. Kalo kata aku sih jaman SMA tuh jaman yang paling banyak cobaan dan rintangannya ‘haha,,lebay’ bisa dibilang lagi pada nakal-nakalnya. Kenapa gitu? Ya disinilah seumuran segitu lagi asik-asiknya pengen main terus, lupa belajar, aktif di sosmed biar terkenal. Pokoknya macem-macem deh lagi pada mencari jati dirinya masing-masing. Ya termasuk aku juga :D. tapi ya sepertinya aku tak terlalu parah si masa-masa nakalnya, karena aku punya orang tua yang super super ketat ngawasinnya. Mau main dihari libur aja susah banget minta ijinnya setengah mampus, jadi ya bisa dibilang jarang banget bisa keluar hangout kaya anak-anak yang lain. Kadang pengen protes si ‘kenapa ya? Akukan udah gede, pengenlah kaya temen-temen kalo hari libur bisa main bebas kemana aja. Ini sih boro-boro bisa keluar.hft. sabaaaar’. Sampai temen-temenku kadang ngeledek ‘kamu kuat ya dirumah terus dasarlo anak “rumahan” hahaha’. ‘ya mau gimana lagi (dalam hati)’. Ya jujur sebel juga si diledekin dibilang anak rumahan tuh, kadang iri gitu deh. Apalagi sama sahabatku yang bernama ‘cinta’ pokoknya aku iri banget dia tuh cantik, pinter, anak tunggal, bebas main pergi kapan aja sesukanya. Pokoknya happy banget deh sempurna hidupnya.

Tapi, suatu waktu dia pernah cerita si ke aku gini :

Cinta      :‘enak ya kasih jadi kamu, penuh kasih sayang kedua orang tua. Pergi kesana kesini mesti bener-bener minta ijin ke mereka’.
Kasih     :‘enak darimana, enakkan juga kamu bebas gak kaya aku dipenjara gini’.
Cinta      :’itukan tandanya orangtuamu sangat memperhatikanmu’
Kasih     :’iya si, tapi terlalu berlebihan kalo kaya gini’
Cinta      :’tukeran yuk sama aku, aku pengen jadi kamu. Berangkat sekolah ada yang nganterin, Pulang sekolah udah ada yang nyediain makanan’
Kasih     :’ayah ibumu kemana? Sibuk ya’
Cinta      :’iya mereka selalu sibuk, aku terlahir dikeluarga broken home. Mereka cerai sejak aku kecil umur 5 tahun. Ibuku kemana, ayahku pun entah kemana, mereka hanya memberiku materi tapi tak memberiku kasih sayang’
Kasih     :’oh maaf ya gak bermaksud (ternyata sedih ya jadi cinta)’
                Sejak mendengar curhatan cinta, aku mulai berfikir ternyata selama ini aku kurang bersyukur terhadap keadaanku ini. Aku hanya bisa mengeluh, protes dengan segala perlakuan orangtuaku yang padahal itu sangat baik tujuannya dan orang lainpun belum tentu bisa mendapatkan perlakuan seperti itu dari orang tua mereka. Yang ku kira hidupnya sempurna penuh dengan kebebasan ternyata ia adalah orang yang paling butuh disemangati karena tanpa ada kasih sayang orang tua, dia pergi semaunya keluar sana untuk mencari kesenangan dirinya. Hahaha aku jadi bangga jadi anak ‘rumahan’ .

Tidak semua yang terlihat bahagia adalah mereka yang sedang bahagia (sesungguhnya). Bisa saja mereka hanya mencoba tegar untuk menghadapi hidupnya itu’ .

jangan lupa bersyuur yaa dengan apapun keadaan kalian sekarang :*KEEP FIGHT !!!

 

Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *