Masa Kecil, Belajar dari Masa Kecil

Masa Kecil, Belajar dari Masa Kecil

Hello friends..

Aku mau cerita tentang masa-masa waktu masih kecil nih.  Dulu waktu TK aku suka banget mewarnai (tapi enggak suka ngegambar), sukanya  menghias pokonya yang ngedesain-desain gitu deh sampai pernah ikut lomba mewarnaidan menang juara berapa aku lupa, yang pasti itu ada sertifikat pemenang lomba mewarnai (ada dilemariku sertifikatnya) dan dapet hadiah apa aja juga aku lupa, yang aku inget salah satu hadiahnya itu baju (kaos lebih tepatnya) .Kaosnya warna cream, bergambar tom and jerry dan dibawahnya ada tulisan sebagai pemenang lomba gitu deh. Zaman TK mah dikasih hadiah begituan aja seneng banget haha.

Terus aku juga suka banget membaca puisi (tapi anti banget kalau disuruh bikin puisi)

Masa Kecil

Ya suka bacanya doang giliran untuk bikin puisi aku si perlu waktu yang lama (jadi males). Sampai pernah waktu kelas 1 SD aku disuruh membaca puisi untuk acara perpisahan kakak kelas. Ya aku mah mau-mau aja disuruh baca, eh ternyata aku tuh disuruh baca puisi hasil karya sendiri. Omaigatttt, karena mepet banget sama acara, dan berhubung aku kurang mahir untuk membuat puisi jadilah mamahku yang bikin. Dan puisinya itu bertema tentang Guru. Dengan Percaya dirinya aku membacakan puisi diatas panggung hasil karya mamahku, tapi pas aku bacain disitu terakhir aku ucapkan “karya Riska Sevikasturi”.

Sekarang udah besar kalau inget itu pasti sadar ternyata aku sudah membohongi audien haha (maaf ya).

Dari situ, aku jadi sering baca puisi sampai guru-gurukupun hafal kalau aku punya bakat untuk membaca puisi.

anak kecil nyanyi

bernyanyi via amri-mf.com

Kelas 5 SD aku didaftarkan oleh guruku untuk mengikuti lomba puisi dikecamatan, disitu pesertanya ya seluruh sd yang ada dikecamatan. temanya itu tentang ‘SUNDA’. Jadi disitu aku bacain puisi menggunakan Bahasa Sunda. Mantepkan ibu bapak dari jawa tengah, anaknya disuruh ngomong sunda yaa tapi lumayanlah dapet juara 3 se-kecamatan. Nah, kelas 5 SD juga ikut lomba membaca puisi lagi temanya religious (keagamaan). Alhamdulillah yang ini dapet juara 1 se-kecamatan, terus dikirim ke kabupaten sama pasangan puisiku dari SDN .. (berapa aku lupa) dan yang pasti dia cowo. Tapi saying sampai kabupaten kita gagal tembus untuk menjadi juara haha. Tak apalah.wkwk

Waktu kecil, aku juga suka banget nyanyi, kalo kata mamah bahkan dari umur 2 tahunan udah nyanyi-nyanyi terus lagu-lagu banyak yang hafal. Mungkin waktu kecil aku bercita-cita jadi biduan atau entahlah. Jadi karena memang suka menyanyi aku punya buku lagu-lagu. Ada lagu anak-anak, lagu kebangsaan pokonya yang begitu deh haha. Dan aku inget banget aku waktu kecil engga tau kenapa suka banget sama lagu ini, yang judulnya “Pantang Mundur” ciptaan siapa aku lupa haha.

Lyricnya begini :
Ku lepas dikau Pahlawan, Ku relakan dikau Berjuang
Demi ke Agungan Negara, Kanda pergi kemedan perang
Bila kanda teringat akan, adikmu seorang
Jadi kandaku semangat, Terus maju pantang mundur
Air mata.. berlinang. Karena bahagia
Putera pertama lahir sudah, kupintakan nama padamau.. Pahlawan
Sembah sujud Ananda, Dirgahayulah Kakanda
Jayalah dikau Pahlawan, terus maju pantang mundur
Yang jelas lagu ini melody nya syahdu adem banget didengerin, lyricnya juga unik. Pokoknya kereennnnn. Kamu bisa nyanyi lagu itu? Berarti Masa kecilmu bagus terutama guru-mu sangat kereennnnn telah mengenalkan lagu yang seperti itu padamu. Nah dari yang aku suka mewarnai, membaca puisi aku salurkan kehal positif. Sampai yang menyayanyipun aku salurkan ke paduan suara. Jadi semua yang aku suka, memang sebaiknya aku salurkan daripada diem aja yaakaann. Hehe.

Walaupun sekarang tambah besar usianya, minatnya juga suka labil wajarlah namanya juga manusia.

Yang penting menurut aku si apapun minat aku dulu dan sekarang ya walaupun mungkin beda minatnya tetep harus disalurkan ke sesuatu yang positif dan yang paling penting yaitu engga ngerugiin orang lain. Apalagi kalau minatnya bisa diceritain ke teman-teman, sharing, jadi kan kita bisa berbagi bakat kreativitas juga bareng teman-teman walaupun mempunyai minat yang berbeda. Siapa tau dengan begitu, yang tadinya kita engga bisa jadi bisa. Kan seneng kalau begitu Jini ceritaku, mana ceritamu ? 😀

Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *